Thursday, July 24, 2014

Falsampah Pendidikan Negara

"Pendidikan di Malaysia adalah satu usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu bagi melahirkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, emosi, rohani dan jasmani.
Usaha ini  bagi melahirkan rakyat Malaysia yang berketerampilan, berilmu pengetahuan, berakhlak mulia serta dapat mewujudkan kesejahteraan diri dan memberi sumbangan terhadap kesejahteraan masyarakat dan negara."

Sumpah, aku tulis Falsampah Pendidikan Negara di atas tanpa rujuk mana-mana sumber.  Aku dah hafal benda ni sejak umur 16 tahun masa form 4.  Power, dah nak 24 tahun aku hafal.  Cikgu Kimia aku masa tu entah apa punya giler, dia suruh hafal benda ni yang tertera di dinding sekolah blok depan sekali.

+++

Itu hari masa lepas sahur dalam pukul 3-4 pagi sambil nak tunggu nasik lauk sardin sama telur dadar hadam, aku bual-bual kejap dengan Alia.  Perut penuh, sambung tidur tak baik kata orang.

"Amacam, dah prepare ke nak exam nanti?" aku tanya Alia.

"Ok je la pa...tapi sekarang ni kelam kabut la, format baru PT3 ni...cikgu-cikgu Alia semua tension, nak kena buat baru semua benda...lagipun kerajaan tak adil la, bulan 5 hari tu baru tahu kitorang kena exam format baru, masa tingkatan 1, 2 belajar format PMR....bla bla bla  Pulak tu sekarang instrumen pelbagai untuk subjek Sejarah dan Geografi.  Kena guna sumber rujukan...kesian kawan-kawan Alia yang takde internet...Alia kesian dengan Jamaica, dia hantar assignment paling nipis tau...macam mana la budak-budak pilak nak lulus periksa...blablabla" terang Alia panjang lebar.

"Sabarlah...cuba la elok-elok" aku jawab slow.

"Ada ujian lisan nanti tau..." tambah Alia lagi.

"Takpe laa...ujian lisan main cakap-cakap je, Alia sejak kecik dah pandai cakap..." aku jawab sambil mata pandang tv.

+++

"Semua, semua yang kita ketahui dalam hidup ini adalah hasil dari pendidikan.  Tata cara bertutur kata, bergaul pria wanita, berbaju, menggaruk kalau gatal, atau berjoget dangdut, semuanya akibat dari pendidikan.  Maka, jika ada yang tak beres dengan tabiat umat di republik ini, itu adalah tanggungjawab menteri pendidikan!!"

Petikan novel Cinta Dalam Gelas - Andrea Hirata.

+++

pilak   =  panggilan untuk pendatang dari Filipina.
kurau = pendatang dari Semenanjung Malaysia.

1 comment:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete